VW Buat Animasi Virus Corona Saat Kembali Berproduksi

VW Buat Animasi Virus Corona Saat Kembali Berproduksi Logo VW yang seperti akan "memakan" virus corona. Sumber: Antara/Reuters

Covesia.com - Produsen otomotif asal Jerman, Volkswagen akan memulai kembali berproduksi di pabrik Wolfsburg di Jerman pada Senin (27/4/2020). Volkswagen akan mengambil keuntungan dari aturan penguncian virus corona yang mereda untuk melanjutkan produksi kendaraan mereka.

VW menjadi produsen mobil terbesar di dunia, yang saat ini mereka sedang merayakan pembukaan kembali pabrik terbesarnya di Wolfsburg, dengan menampilkan kartun virus corona yang sedang terjepit.

Sebagai bagian dari kartun Volkswagen, logo VW merayakan dengan menghadirkan "jempol" setelah mengalahkan Jerman berhasil mengalahkan virus corona.

"Pada hari Senin, industri mobil Jerman kembali. Kami di Volkswagen telah menggunakan jeda lima minggu untuk mempersiapkan diri untuk memulai kembali produksi," kata ketua dewan kerja VW, Bernd Osterloh seperti dilansir Antara, Senin (27/4/2020) yang dikutip dari Reuters. 

Didorong oleh penurunan tingkat infeksi, Jerman telah mengizinkan toko ritel kecil untuk dibuka kembali, asalkan mereka mematuhi aturan ketat menjaga jarak dan kebersihan. Sekarang perusahaan besar mengikuti.

Produsen otomotif Jerman lainnya seperti BMW, Daimler dan juga VW sangat mengandalkan kemampuan dari pemerintah Jerman untuk melacak wabah virus corona baru, dan sistem perawatan kesehatan yang mampu melakukan pengujian ekstensif untuk mengidentifikasi kemungkinan pembawa penyakit.

Hal ini sangat kontras dengan yang ada di Amerika Serikat, di mana kepala Serikat Pekerja Auto mengatakan pada Kamis (23/04) waktu setempat bahwa "terlalu cepat dan terlalu berisiko" untuk membuka kembali pabrik mobil pada awal Mei.

Pabrik-pabrik yang berada di Eropa telah mengubah pola kerja, mereka memasukkan prosedur kebersihan yang lebih ketat serta interval jarak antar pekerja yang lebih memberikan rasa yang aman.

BMW mengatakan akan memulai manufaktur mesin mulai Senin ini. BMW juga ingin membuka kembali pabrik mereka di Inggris yang berlokasi di Goodwood dan Spartanburg, South Carolina pada 4 Mei dan diikuti oleh Dingolfing, Jerman dan San Luis Potosi di Meksiko pada 11 Mei, tergantung pada permintaan pasar.

Pabrik lain di Leipzig, Regensburg, dan Rosslyn Afrika Selatan akan dibuka setelah 18 Mei, dimulai dengan sistem satu shift. Pabrik BMW di Shenyang, China telah berproduksi sejak 17 Februari lalu.

Dalam keadaan seperti saat ini, para pekerja diwajibkan untuk memakai masker hidung dan menjaga jarak satu sama lain. Pesanan untuk tempat duduk pada bus di pabrik BMW juga telah diubah, seperti halnya proses masuk dan keluar dari bus.

"Para pekerja dianjurkan sudah menggunakan seragam ketika mereka berbondong-bondong datang ke pabrik, untuk menghindari waktu terjebak dalam ruang ganti, dan jalur yang ditentukan di pabrik telah diubah untuk memastikan ada lalu lintas "satu arah" saja," kata BMW.

Selain itu, pabrik Mercedes-Benz yang berada di Sindelfingen dan Bremen, Jerman. Saat ini, juga sedang membuat persiapan untuk meningkatkan produksi mereka kembali.

Tidak seperti di Italia dan Spanyol, Jerman tidak pernah melarang produksi mobil meskipun pabrik terhenti setelah pihak berwenang membatasi pergerakan orang dan memerintahkan penutupan diler mobil.

Dikabarkan juga, FiatChrysler akan segera membuka pabrik mereka di Sevel, Italia tengah pada Senin, dengan rencana untuk melanjutkan produksi mereka pada tingkat antara 70 persen-80 persen.

Di Prancis, Toyota pada minggu ini juga dikabarkan akan memulai kembali produksi di pabrik perakitan Valenciennes dan Renault mulai memproduksi mesin di pabriknya di Cleon, sebelah barat Paris.

Ini akan diikuti oleh pabrik Flins Renault, sebelah barat Paris, di mana hanya 25 persen dari tenaga kerja akan melanjutkan pekerjaan.

Volvo Cars, produsen otomotif asal Swedia juga dikabarkan akan segera membuka kembali pabrik mereka yang berada di Torslanda minggu ini setelah merombak proses produksinya.

"Ekonomi telah berhenti di Eropa. Vaksin akan memakan waktu yang lama. Penting untuk memulai kembali dengan cara yang aman. Semoga kita dapat berkontribusi untuk normalisasi," kata Chief Executive mobil Volvo, Hakan Samuelsson.

(ant/rdk)

Berita Terkait

Baca Juga