Tarawih 1 Ramadan di Masjidil Haram Cuma Dihadiri Syeikh Abdurrahman as-Sudais dan Staf

Tarawih 1 Ramadan di Masjidil Haram Cuma Dihadiri Syeikh Abdurrahman asSudais dan Staf Salat tarawih pertama di Masjidil Haram. Sumber: Suara/Twitter/@SPAregions

Covesia.com - Pelaksanaan salat tarawih pertama pada Ramadan 1441 Hijriah di Masjidil Haram hanya dihadiri oleh sedikit jemaah. 

Dalam unggahan Twitter @SPAregions, diperlihatkan kondisi hari pertama salat tarawih. Presidensi Dua Masjid Suci, Syekh Dr Abdulrahman Bin Abdulaziz Al-Sudais bertindak sebagai imam salat.

Dalam pelaksanaan salat tarawih pertama tersebut juga terlihat dijaga ketat oleh petugas dengan menggunakan masker.

Yang hadir dalam salat juga sangat sedikit, hal tersebut sehubungan dengan keputusan mengenai pembatasan jemaah salat yang boleh dihadiri oleh Syeikh, karyawan dan pekerja yang berwenang.

Pihak yang berwenang juga terus melakukan pembersihan dan sterilisasi menggunakan cairan disinfektan yang ramah lingkungan serta memasang kamera termal untuk mengetahui suhu tubuh setiap orang yang masuk ke masjid. 

Dikutip dari Suara, seperti dilansir Saudi Press Agency, ada perbedaan untuk pelaksanaan salat tarwih di Dua Masjid Suci yakni jumlah rakaat hanya 10. 

Selain itu, yang boleh hadir adalah para Syeikh dan staf masjid yang bertugas.

"Diadakan di Masjid Nabawi di Madinah hari ini (23/04), salat Tarawih pertama pada malam pertama bulan Ramadhan tahun 1441 H, setelah persetujuan dari Raja Salman bin Abdulaziz Al Saud," tulis sebuah laporan pada Saudi Press Agency.

"Tentang pelaksaan salat Tarawih di Dua Masjid Suci, dikurangi mereka menjadi lima salam (10 rakaat), dan dilanjutkan dengan doa, sambil terus menunda masuknya jemaah untuk mencegah penyebaran virus Corona," lanjutnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, Raja Arab Saudi Salman bin Abdulaziz akhirnya mengizinkan salat tarawih digelar pada bulan Ramadhan 2020, di tengah wabah virus corona covid-19.

Namun, Raja Salman hanya mengizinkan salat tarawih digelar di dua masjid suci yakni Masjidil Haram dan Masjid Nabawi.

Sebelumnya pada hari Selasa, Presiden Umum Urusan Masjid Agung dan Masjid Nabi Syekh Dr Abdulrahman Bin Abdulaziz Al-Sudais mengumumkan bahwa salat tarawih akan dikurangi menjadi hanya lima Tasleemat atau 10 rakaat.

Berita Terkait

Baca Juga