KPK Perpanjang Masa Penahanan Bupati Solok Selatan Muzni Zakaria

KPK Perpanjang Masa Penahanan Bupati Solok Selatan Muzni Zakaria Tersangka Bupati Solok Selatan Sumatera Barat Muzni Zakaria, ditahan usai menjalani pemeriksaan di Gedung KPK Merah Putih, Jakarta, Kamis (30/1/2020) (Antara)

Covesia.com - Penyidik KPK memperpanjang masa penahanan eks Bupati Solok Selatan non aktif, Muzni Zakaria selama 30 hari kedepan terkait kasus dugaan suap proyek pembangunan Jembatan Ambayan dan Masjid Agung Solok Selatan, Sumatera Barat, Jumat (27/3/2020).

Perpanjangan masa tahanan terhitung dari tanggal 30 Maret hingga 28 April 2020.

"Hari ini, Jumat (27/03/2020) penyidik KPK memperpanjang masa penahanan selama 30 hari berdasarkan Penetapan Pengadilan Negeri Padang Kelas IA yang pertama untuk Tersangka MZ (Muzni Zakaria / Bupati Solok Selatan) terhitung 30 Maret 2020 sampai dengan 28 April 2020 di Rutan KPK Gedung C1," kata Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri kepada wartawan.

Ali mengatakan, perpanjangan masa penahanan tersebut didasari pada penetapan Pengadilan Negeri Padang. 

Dalam kasus ini, Muzni diduga menerima uang dan barang senilai Rp 460 juta dari pemilik Grup Dempo Muhammad Yamin Kahar. Pemberian itu terkait paket pekerjaan proyek Jembatan Ambayan.

Di sisi lain, KPK menduga sejumlah bawahan Muzni di Pemerintahan Kabupaten Solok Selatan juga menerima uang dari Yamin.

Pemberian uang sejumlah Rp 315 juta ke sejumlah pejabat itu terkait paket pekerjaan pembangunan Masjid Agung Solok Selatan. Dua pemberian itu berawal dari pembicaraan antara Muzni dan Yamin terkait dua proyek tersebut.

Pemerintah Kabupaten Solok Selatan saat itu mencanangkan proyek pembangunan Masjid Agung Solok Selatan dengan pagu anggaran sekitar Rp 55 miliar dan Jembatan Ambayan dengan pagu anggaran Rp 14,8 miliar.

Pada bulan Januari 2018, Muzni mendatangi Yamin selaku kontraktor untuk membicarakan paket pekerjaan proyek masjid tersebut. Atas penawaran itu, Yamin menyatakan berminat mengerjakan proyek itu.

Pada bulan Februari hingga Maret 2018, Muzni kembali menawarkan paket pekerjaan pembangunan Jembatan Ambayan untuk dikerjakan perusahaan Yamin. Dalam rentang waktu itu, Muzni diduga secara langsung atau tidak langsung memerintahkan bawahannya agar paket pekerjaan dua proyek itu diberikan ke Yamin.

(dnq)

Baca juga: KPK Tahan Bupati Solok Selatan Terkait Kasus Suap Proyek Jembatan dan Masjid

Berita Terkait

Baca Juga