Empat Pemda Pulangkan WNI dari China Tanpa Koordinasi dengan Pemerintah Pusat

Empat Pemda Pulangkan WNI dari China Tanpa Koordinasi dengan Pemerintah Pusat Ilustrasi - Petugas medis menyemprotkan cairan disinfektan pada WNI dari Wuhan, China setibanya tiba di Pangkalan Udara Raden Sajad, Natuna, Kepulauan Riau, Minggu (2/2/2020). Sumber: Antara/Kemenlu RI

Covesia.com - Empat pemerintah daerah memulangkan Warga Negara Indonesia (WNI) dari China. Tindakan itu diambil tanpa melakukan koordinasi dengan Pemerintah Pusat.

Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan, Muhadjir Effendy mengatakan hal ini keluar dari skema penanganan virus corona yang dirancang Pemerintah Pusat.

"Banyak pemerintah daerah yang atas inisiatif sendiri memanggil putra daerahnya untuk kembali ke Indonesia tanpa koordinasi dengan Pemerintah Pusat," ujar Muhadjir di kantor Muhammadiyah, Menteng, Jakarta Pusat, dikutip Covesia dari Suara.com, Senin (10/2/2020).

Meski demikian, Muhadjir enggan menyebutkan empat daerah yang dimaksud. Namun salah satunya adalah Pemerintah Daerah Lumajang, Jawa Timur.

"Saya tahu misalnya kemarin Kabupaten Lumajang juga sudah ada," jelasnya.

Menurutnya, boleh saja jika Pemda memiliki fasilitas yang memadai untuk menampung WNI dari China. Namun, seharusnya sebelum bertindak harus ada koordinasi terlebih dahulu dan melakukan pemeriksaan di fasilitas milik Pemerintah Pusat.

"Tapi, alangkah baiknya kalau itu juga harus melalui pemeriksaan observasi di tingkat pusat dulu sebelum mereka kembali ke kampung halamannya," kata Muhadjir.

Pemda itu beralasan WNI yang dijemput tidak berada di Wuhan, sebagai pusat penyebaran virus corona. 

Menurutnya alasan itu tidak bisa diterima karena dari Pemerintah Pusat sendiri sudah memberikan aturan soal peringatan terhadap warga yang datang ke Indonesia dalam waktu dua pekan terakhir.

"Ada beberapa daerah yang alasannya memang itu jauh dari epicentrum kejadian," pungkasnya.

Berita Terkait

Baca Juga