Meski Berstatus Waspada, Cuaca Cerah Selimuti Gunung Merapi Sabtu Pagi

Meski Berstatus Waspada Cuaca Cerah Selimuti Gunung Merapi Sabtu Pagi ilustrasi (foto: Pixabay)

Covesia.com - Berdasarkan hasil pemantauan Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) menyebutkan, cuaca cerah dan angin tenang menyelimuti Gunung Merapi, Sabtu pagi, meski hingga saat ini masih berstatus waspada.

"Via PGM.Badan visual Merapi tampak, cuaca cerah, suhu udara 13.8 derajat Celsius, kelembaban 65 persen rh, angin tenang, tekanan udara 873.7 hpa," tulis akun twitter resmi BPPTKG, yang dikutip di Yogyakarta, Sabtu (11/8/2018).

Berdasarkan data laporan terakhir dari BPPTKG pada Jumat (10/8) mulai pukul 00.00 WIB hingga 24.00 WIB, di Gunung Merapi Angin bertiup lemah ke arah timur laut, timur, selatan, dan barat laut. Sedangkan asap kawah tidak terpantau.

Selain itu, sejumlah aktivitas kegempaan juga masih terjadi di Gunung Merapi. Gempa guguran tercatat terjadi sebanyak 11 kali, dengan amplitudo 1-8 mm dan durasi 11.68-52.32 detik, gempa hembusan tercatat terjadi 2 kali, dengan amplitudo 6 mm dan durasi 17.36-21.3 detik, gempa tektonik jauh tercatat terjadi sebanyak 3 kali, dengan amplitudo 3-16 mm dan durasi 13.16-75.76 detik.

Selain itu, gempa low frekuensi jauh tercatat terjadi sebanyak 3 kali, dengan amplitudo : 1-3.5 mm, dan durasi : 7.7-9.6 detik, gempa hybrid tercatat terjadi sebanyak 5 kali dengan amplitudo 2-16 mm dan durasi 7.6-13.3 detik, dan gempa vulkanik dangkal sebanyak 2 kali dengan amplitudo 8.5-65 mm dan urasi : 9.68-20 detik.

Kepala BPPTKG Hanik Humaida mengatakan berdasarkan hasil pengamatan visual dan instrumental periode 3-9 Agustus 2018 disimpulkan bahwa aktivitas vulkanik Gunung Merapi masih cukup tinggi dan dinyatakan masih dalam tingkat aktivitas waspada.

Dengan status tersebut, kegiatan pendakian Gunung Merapi untuk sementara tidak direkomendasikan kecuali untuk kepentingan penyelidikan dan penelitian berkaitan dengan upaya mitigasi bencana.

"Radius 3 km dari puncak Gunung Merapi agar dikosongkan dari aktivitas penduduk. Masyarakat yang tinggal di KRB lll mohon meningkatkan kewaspadaan terhadap aktivitas Gunung Merapi," kata Hanik.

(ant/sea)

Berita Terkait

Baca Juga