Mamiek Soeharto Berkaca-kaca Saat Bercerita Tentang Sang Ayah

Mamiek Soeharto Berkacakaca Saat Bercerita Tentang Sang Ayah Foto: Antara

Covesia.com - Putri bungsu Presiden kedua RI Soeharto, Siti Hutami Endang Adiningsih (Mamiek Soeharto) berkaca-kaca saat membicarakan ayahandanya karena terkenang sosok yang peduli pada Tanah Air.

"Beliau tidak pernah mikirin sendiri, selalu mikirin bangsa Indonesia. Anak-anak Indonesia. Saya kalau ngomongin bapak saya itu selalu `mbrebes mili`, ini gara-gara kamu (bertanya soal Soeharto)," kata Mamiek Soeharto sambil mengusap mata yang mulai berkaca-kaca saat ditemui di sela acara puncak "Bulan HM Soeharto" di TMII, Jakarta, Minggu (11/3/2018).

Hal yang paling diingatnya sebelum ditinggal oleh Soeharto adalah beberapa hari sebelum meninggal, saat melihat di televisi terdapat warga mengantre beras, Jenderal Besar itu menangis.

Soeharto, diceritakan Mamiek, juga memanggil anak-anaknya semua dan mengajak berdoa setelah melihat warga kesusahan mendapatkan beras itu.

"Bayangkan, dalam keadaan beliau susah bicara, beliau berdoa untuk Indonesia agar gemah ripah loh jinawi. Dalam keadaan susah dan dihujat beliau masih mendoakan," tutur dia.

Terkait "Bulan HM Soeharto" ia berharap generasi muda memahami sejarah bangsanya dan tidak mudah percaya pada berita bohong tentang sosok ayahandanya.

Mamiek Soeharto juga meminta generasi muda lebih pandai menyaring informasi mana yang baik dan benar serta tidak mudah dihasut.

"Agar generasi muda paham sejarah, jangan memutarbalikkan fakta dan percaya dengan berita bohong," ucap dia.

Ada pun Siti Hediati Hariyadi (Titiek Soeharto) mengatakan ayahandanya selalu berpesan Pancasila sudah final dan harus terus diamalkan.

"Bapak selalu mengatakan Pancasila itu sudah mencakup semuanya untuk bangsa kita dan itu terbaik untuk bangsa kita," tutur Titiek.

Ia berharap Pancasila tidak pernah luntur dan menjadi benteng generasi muda agar tidak jatuh pada hal-hal negatif seperti narkoba dan seks bebas.

(ant/sea)

Berita Terkait

Baca Juga