Polisi Kejar Pelaku Pengerusakan Gereja Santo Zakaria di Ogan Ilir

Polisi Kejar Pelaku Pengerusakan Gereja Santo Zakaria di Ogan Ilir Ilustrasi- TKP digaris polisi. (antara)

Covesia.com- Tim Polsek Rantau Alai didukung personel Polres Ogan Ilir berupaya mengejar enam pelaku pengerusak Gereja Katholik di Dusun 3, Desa Mekar Sari, Kecamatan Rantau Alai, Kabupaten Ogan Ilir, Sumatera Selatan, pada Kamis dini hari.

Kepala SPK Polsek Rantau Alai, Aiptu Sahil Arsyad ketika dihubungi melalui telepon seluler dari Palembang, Kamis sore, mengatakan pihaknya saat ini berupaya melakukan penyelidikan mengungkap identitas pelaku perusakan yang dilaporkan berjumlah enam orang laki-laki itu.

"Saat ini sedang dilakukan penyelidikan dan pengumpulan keterangan saksi serta barang bukti terkait kasus pengerusakan itu, berdasarkan petunjuk lapangan tersebut diharapkan bisa segera diungkap pelakunya dan dilakukan pengejaran untuk diproses sesuai dengan ketentuan hukum," ujarnya.

Dia menjelaskan, berdasarkan laporan pihak Gereja Katholik Stasi Santo Zakaria Rantau Alai Paroki Ratu Rosario Seberang Ulu, Keuskupan Agung Palembang di Dusun 3, Kecamatan Rantau Alai, Kabupten Ogan Ilir, enam orang laki-laki yang tidak dikenal mendatangi tempat kejadian perkara mengendarai tiga unit sepeda motor.

Pengerusakan gereja itu terjadi pada Kamis (8/3) sekitar pukul 00.30 WIB, namun baru dilaporkan ke Polsek Rantau Alai sekitar pukul 01.30 WIB dan Polsek melaporkan ke Polres Ogan Ilir pukul 05.40 WIB.

Kronologis kejadian, pelaku masuk ke gereja dengan cara memecahkan dinding pintu depan dengan palu dan melepaskan daun jendela.

Kemudian pelaku memecahkan kaca dengan batu kali, menumpukkan kursi plastik dan patung Bunda Maria di tengah ruangan dan membakarnya.

Setelah melakukan aksi pengerusakan dan pembakaran itu, pelaku melarikan diri dan masyarakat sekitar gereja setelah mengetahui aksi tersebut langsung ke TKP membantu menyiram api sehingga kebakaran besar bisa dihindari, katanya.

Gereja yang dirusak oleh sekolompok orang tidak dikenal itu baru selesai direnovasi dan diresmikan pemakaiannya kembali pada Minggu (4/3) oleh Uskup Palembang.

(ant/jon)

Berita Terkait

Baca Juga