Caroline Flack Bunuh Diri Karena Takut Tuntutan Pengadilan

Caroline Flack Bunuh Diri Karena Takut Tuntutan Pengadilan Caroline Flack (Mario Mitsis/WENN.com)

Covesia.com - Presenter televisi asal Inggris Caroline Flack meninggal bunuh diri setelah mendapat kabar bahwa dia akan diseret ke pengadilan karena tuduhan menganiaya pacarnya, mantan pemain tenis Lewis Burton.

Dokter forensik juga menyebut bahwa Flack takut dengan pemberitaan media mengutip kantor berita PA Media dari Antara, Jmuat (7/8/2020).

Mantan pembawa acara "Love Island" tersebut meninggal dunia pada bulan Februari saat dia menunggu jadwal pengadilan atas tuduhan penganiayaan.

Kematian mantan pacar Harry Styles itu memicu perdebatan sengit tentang standar pers, penyalahgunaan media sosial, dan perlindungan bintang televisi di Inggris Raya.

Dokter forensik Mary Hassell mengatakan pada hari Kamis bahwa cara kasus "dimainkan di pers nasional sangat sulit baginya," dan bahwa Flack takut kehilangan kariernya, PA melaporkan.

"Meskipun keadaan (mental) yang berfluktuasi secara umum adalah latar belakang dan penting dalam kematiannya, saya menemukan alasan baginya untuk mengakhiri hidup adalah dia sekarang tahu dia dituntut untuk sesuatu yang sudah pasti, dan dia tahu dia akan menghadapi media, pers, publikasi - - itu semua akan terjadi padanya," kata Hassell, mengembalikan keputusan bunuh diri di Pengadilan Koroner Poplar, di London, menurut laporan PA.

Ibu Flack, Chris Flack, mengatakan kepada dokter forensik melalui videolink: "Saya sangat setuju, saya pikir Anda benar," lapor PA.

Pemeriksaan itu mencatat bahwa Flack sudah tahu bahwa jaksa akan melanjutkan kasus dia sehari sebelum bunuh diri.

Padahal teman-temannya mengatakan Flack yakin kasus itu akan dibatalkan.

PA menambahkan bahwa jaksa Kate Weiss telah meninjau keputusan untuk menuntut Flack seminggu setelah penyerangan, alih-alih mengeluarkan peringatan terlebih dahulu.

Weiss mengutip berbagai faktor yang mendorong hal tersebut, termasuk kekerasan dilakukan terhadap pacarnya, Lewis Burton saat sedang tidur. Flack juga tidak menunjukkan penyesalan dalam wawancara, PA melaporkan.

Flack mengaku tidak bersalah karena menyerang Burton, pacarnya yang berusia 27 tahun.

Dia keluar dengan jaminan menunggu persidangan yang dijadwalkan untuk Maret, dan digantikan sebagai tuan rumah "Pulau Cinta" beberapa hari setelah penangkapannya.

(ant/dnq)

Berita Terkait

Baca Juga