Kurang Sehat, Roy Kiyoshi Jalani Asesmen di Mapolres Metro Jakarta Selatan

Kurang Sehat Roy Kiyoshi Jalani Asesmen di Mapolres Metro Jakarta Selatan Roy Kiyoshi menjalani pemeriksaan di ruang penyidik Satnarkoba Polres Metro Jakarta Selatan, Jumat (8/5/2020). Sumber: Antara/Pokja Jakarta Selatan

Covesia.com - Paranomal muda Roy Kurniawan alias Roy Kiyoshi (33), menjalani asesmen di Polres Metro Jakarta Selatan dikarenakan kondisinya kurang sehat badan, Rabu (13/5).

Tim dari Badan Narkotika Nasional Provinsi (BNNP) DKI Jakarta tiba Mapolres Metro Jakarta Selatan Rabu sekitar pukul 09.20 WIB untuk melakukan asesmen terhadap Roy Kiyoshi.

"Iya hari ini Roy jadi diasesmen tapi pelaksanaannya di Polres Metro Jakarta Selatan, karena Roy kurang sehat badan," kata Pengacara Henry Indraguna seperti dilansir Antara, Rabu (13/5/2020).

Henry menyebutkan, sejak kemarin kesehatan Roy menurun, mengalami demam dan mual karena tidak enak badan selama ditahan.

Oleh karena itu, Tim BNNP DKI Jakarta yang datang langsung ke Polres Metro Jakarta Selatan untuk melakukan asesmen.

"Saat ini asesmen Roy masih berlangsung,  di dalam Polres bersama tim BNNP," kata Henry.

Menurut Henry, hasil asesmen akan keluar dalam kurun waktu dua atau tiga hari setelah dilakukan penilaian.

Hasil asesmen diperlukan untuk mengetahui tingkat ketergantungan Roy terhadap obat-obat psikotropika dan juga untuk menentukan Roy ditahan atau menjalani rehabilitasi.

"Setelah diasesmen dan dianggap layak akan diberikan rekomendasi untuk rehabilitasi," kata Henry.

Sebelumnya, pihak keluarga Roy Kiyoshi diwakili oleh kuasa hukumnya mengajukan permohonan untuk rehabilitasi kepada Satnarkoba Polres Metro Jakarta Selatan.

Satnarkoba Polres Metro Jakarta Selatan mengabulkan permohonan rehab dari pihak keluarga dengan mengajukan untuk dilakukan asesmen terhadap Roy Kiyoshi kepada BNNP DKI Jakarta.

Paranormal yang juga pembawa acara Roy Kiyoshi ditangkap Satnarkoba Polres Metro Jakarta Selatan Rabu (6/5) di kediamannya di wilayah Cengkareng, Jakarta Barat.

Di kediaman Roy, petugas yang melakukan penggeledahan menemukan barang bukti berupa 21 butir obat-obat psikotropika jenis dumolid dan diazepam.

Roy ditetapkan sebagai tersangka tindak penyalahgunaan narkotika dan ditahan sejak Jumat (8/5) dijerat dengan Pasal 62 Undang-Undang Psikotropika Nomor 5 Tahun 1997 dengan ancaman minimal lima tahun pidana.

(ant/rdk)

Berita Terkait

Baca Juga