Bagaimana Caranya Deja Vu Bisa Terawang Masa Depan?

Bagaimana Caranya Deja Vu Bisa Terawang Masa Depan Ilustrasi

Covesia.com - Apakah anda pernah memiliki perasaan aneh ketika berpapasan dengan seseorang dan baru tahu anda pernah melihat mereka sebelumnya? Bahkan berpikir bahwa anda tahu apa yang mungkin terjadi di masa depan. Sensasi aneh seperti ini biasa dikenal dengan sebutan deja vu.

Deja vu secara harfiah pernah dilihat, mengutip Wikipedia, adalah fenomena merasakan sensasi kuat bahwa suatu peristiwa atau pengalaman yang saat ini sedang dialami sudah pernah dialami di masa lalu.

Bertahun-tahun yang lalu, seorang mahasiswa baru di perguruan tinggi duduk untuk menonton serial animasi bersama teman-temannya di malam hari. Pada saat episode pertama dimulai, dia memiliki perasaan yang kuat dan luar biasa bahwa dia pernah melihat semua sebelumnya.

Namun, mahasiswa baru ini tahu pasti bahwa ini adalah pengalaman pertamanya, dan dia belum pernah mendengar pertunjukan itu di depan teman-teman yang menunjukkan kepadanya.

Apa yang dia alami saat itu adalah sesuatu yang setidaknya secara anekdot, banyak orang mengalami beberapa hal dalam masa hidup mereka seperti déjà vu atau perasaan misterius, bahwa sesuatu yang baru tidak terduga diketahui.

Beberapa peneliti telah menaruh minat pada fenomena ini, seperti Anne Cleary, dari Colorado State University di Fort Collins, dengan mantan mahasiswa pascasarjana, Alexander Claxton,

Dia telah memberi perhatian khusus pada mekanika otak dari pengalaman ini selama beberapa tahun ini, dan baru-baru ini dia telah memperpanjang proyeknya untuk menjawab pertanyaan: apakah perasaan firasat yang sering dikaitkan dengan déjà vu memiliki dasar yang sebenarnya? Berikut covesia.com mengulasnya dari laman doktersehat:

Fenomena penarikan frustrasi

Dalam penelitian baru mereka, Cleary dan Cox menginduksi pengalaman deja vu pada peserta studi untuk menguji terjadinya pertanda dan untuk melihat apakah perasaan tersebut konsisten dengan situasi aktual.

Dengan kata lain, para peneliti ingin melihat apakah orang-orang yang memiliki pengalaman déjà vu dapat benar-benar memprediksi apa yang akan terjadi di masa depan, atau apakah sensasi itu hanyalah tipuan pikiran.

Untuk mendorong déjà vu, Cleary menggunakan strategi yang berhasil dia uji dalam sebuah penelitian sebelumnya.

Pada 2012, dia berpendapat bahwa perasaan “sudah terlihat” adalah fenomena yang berhubungan dengan ingatan, mirip dengan sensasi kata-kata yang sama seperti ketika kita memiliki kata di ujung lidah kita. Namun, kita mungkin tidak dapat mengingatnya, terlepas dari kenyataan bahwa kita mengetahuinya.

Cleary menemukan bahwa ketika kita mengalami déjà vu, itu bisa jadi karena konteksnya mengingatkan kita pada sesuatu yang telah kita lihat atau alami dalam kehidupan nyata tapi yang tidak dapat kita ingat lagi dengan benar.

Dengan demikian, kita mungkin merasa sudah pernah ke tempat yang sama sebelumnya, ini mengingatkan kita pada suatu tempat yang pernah dilihat dari jendela kereta api, tapi yang tidak kita sadari ternyata kita pernah melihat sebelumnya.

“Kita tidak dapat secara sadar mengingat adegan sebelumnya, tapi otak kita mengenali kesamaannya. Informasi itu muncul sebagai perasaan meresahkan yang pernah kita hadapi sebelumnya, tapi kita tidak bisa mengetahui kapan atau mengapa,” jelas Cleary.

Deja vu dan ingatan seperti “di ujung lidah” dikenal sebagai fenomena metamemori: ketika kita tahu bahwa kita ingat, atau bahwa kita harus mengingat sesuatu.

“Hipotesis kerja saya adalah bahwa deja vu adalah manifestasi sesuatu yang familiar. Anda memiliki keakraban dalam situasi saat Anda merasa seharusnya tidak memilikinya, dan karena itulah sangat mencolok,” Anne Cleary menerangkan.

Deja vu dan firasat

Dalam studi terbaru mereka, Cleary dan Cox meminta para peserta yang mengalami deja vu untuk mengeksplorasi lanskap virtual 3 dimensi.

Strateginya sederhana: misalnya lanskap dipetakan dengan cara yang sama namun terlihat sangat berbeda, terkadang para peserta melihat pemandangan tempat barang rongsokan, sementara di lain waktu mereka melihat taman lindung.

Dalam setiap kasus, gerakan melalui adegan berhenti sebelum menyadarinya. Oleh karena itu, semua peserta merasa telah melihat pemandangan tertentu karena mereka sudah pernah, namun dalam bentuk yang sama sekali berbeda.

Kemudian, para peneliti menguji apakah peserta dengan deja vu yang mengira bisa memprediksi masa depan benar-benar mampu melakukannya dengan benar, atau apakah mereka sedang ditipu oleh otak mereka.

Trik pikiran seperti itu, jelas Cleary, akan diterangkan oleh teori memori tertentu, yang berpendapat bahwa kita menyimpan kenangan sehingga kita dapat belajar untuk memprediksi masa depan. Hal ini memungkinkan kita memastikan bahwa kita bisa bertahan hidup dan menjalani masa depan.

Para peneliti melihat bahwa sekitar setengah dari peserta yang melaporkan deja vu juga mengatakan bahwa mereka memiliki sensasi pertanda. Tapi kemungkinan untuk memilih giliran yang benar. Deja vu tidak lebih kuat daripada kemungkinan untuk memilih arah yang salah.

Singkatnya, mungkin kita berpikir dapat memprediksi apa yang akan terjadi di masa depan dalam pengalaman deja vu, kesan itu tetap tidak terlihat dalam realitas.

Saat ini, Cleary memimpin eksperimen lanjutan yang berfokus pada perasaan bahwa Anda hanya tahu apa yang seharusnya terjadi di masa depan.

Dengan demikian, dia berharap bisa mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang apa yang menyebabkan perasaan ini, dan apakah itu benar-benar berhubungan dengan sensasi yang tidak asing.

(sea)

Berita Terkait

Baca Juga