Mesin Kapal Rusak, 16 ABK dan Penumpang Terkatung-katung di Perairan Pulau Muri

Mesin Kapal Rusak 16 ABK dan Penumpang Terkatungkatung di Perairan Pulau Muri Ilustrasi

Covesia.com - Pencarian terhadap keberadaan 16 anak buah kapal (ABK) dan penumpang Kapal Motor Cahaya Baru sedang dilakukan menyusul kerusakan mesin (patah shaft mesin) pada kapal. Abk dan penumpang silaporkan terkatung-katung di perairan Pulau Muri, Kabupaten Sambas, Provinsi Kalimantan Barat.

"KM Cahaya Baru tersebut berangkat dari Pemangkat, Kabupaten Sambas dengan tujuan Pulau Serasan, Kepulauan Riau, tetapi saat di perjalanan memasuki Pulau Muri, KM itu mengalami patah shaft mesin dan terkatung-katung di lautan," kata Kepala Kantor SAR (pencarian dan pertolongan) Pontianak, Yopi Haryadi di Pontianak, Sabtu (11/7/2020).

Pagi ini, Tim SAR Pontianak dan Pos Sintete mendapat laporan bahwa KM Cahaya Baru mengalami musibah patah shaft mesin sehingga terkatung-katung di lautan.

"Mendapat laporan tersebut, kami langsung mengutus tim untuk melakukan pencarian dan pertolongan terhadap 16 ABK dan penumpang KM tersebut," katanya.

Yopi menambahkan, saat ini RIB (rigid inflatable boat) dan satu Tim Rescue Pos SAR Sintete telah menuju lokasi KM Cahaya Baru sesuai dengan informasi terakhir keberadaan KM dan para ABK-nya.

"Semoga KM dan ke-16 ABK dapat segera ditemukan dalam kondisi selamat tanpa kekurangan satupun," ujarnya.

Dalam kesempatan itu, Kepala Kantor Pencarian dan Pertolongan Pontianak mengimbau kepada masyarakat yang menggunakan transportasi laut dan sungai agar lebih mengutamakan keselamatan, seperti melihat cuaca sebelum turun ke laut, kemudian mengecek peralatan pertolongan seperti pelampung, peralatan komunikasi dan termasuk mengecek layak tidaknya sarana transportasi itu.

Data Kantor Pencarian dan Pertolongan Pontianak, ke-16 ABK dan penumpang KM Cahaya Baru tersebut, yakni Japar (64), Edinsyah (52), Sabli (72), Syamsudin (66), Hamlit (64), Rajit (15), Hana/perempuan (39), kemudian anak-anak Dendi (2), Fatir (5), Fauzialdi (11), Abang Hidayat (11), Sulastri (12), Resa Satika (14), kemudian Hafizh (19), Jumli (18), dan Ijal ( 23).

Berita Terkait

Baca Juga