Belasan Anggota Komisi IV DPR RI 'Geruduk' Rumah Dinas Wali Kota Pariaman

Belasan Anggota Komisi IV DPR RI Geruduk Rumah Dinas Wali Kota Pariaman Istimewa

Covesia.com - Komisi IV DPR RI  melakukan kunjungan kerja spesifik ke Kota Pariaman. Tidak tanggung-tanggung, rombongan ini hadir dengan 18 orang anggota fraksinya ke Kota Pariaman dan dua orang dirjen dari Kementerian Pertanian RI dan Kemeterian Kelautan Perikanan RI. Rombongan yang dipimpin oleh Wakil Ketua Komisi IV DPR RI, Anggia Erma Rini ini disambut bahagia oleh Walikota Pariaman, Genius Umar bersama Wakil Walikota Pariaman, Mardison Mahyuddi beserta jajarannya di Balairung Rumah Dinas Walikota Pariaman, Kamis (9/12).

"Kami sengaja memilih Kota Pariaman sebagai daerah kunker terkait dengan pertanian dan perikanan yang tetap berjalan meskipun negara kita dilanda pandemi Covid-19. Kita akan menjadikan Kota Pariaman sebagai kota percontohan dengan anggaran yang nyaris tidak ada namun pertanian dan perikanannya tetap berjalan, dan kita mengapresiasi akan hal itu," ungkapnya.

Anggia berjanji ia dan anggota Komisi IV DPR RI sepakat untuk mendukung program pertanian terpadu yang dilaksanakan di Kota Pariaman. Dengan mengikutsertakan dirjen dari kementrian terkait ia berharap seluruh usulan pengembangan pertanian di Kota Pariaman.

Kota Pariaman dipilih sebagai kunjungan kerja spesifik karna Kota Pariaman dilihat memiliki komitmen untuk mengembangkan pertanian terpadu, memiliki kawasan hutan mangrove, memiliki kawasan budidaya ikan yang ujungnya untuk tingkat kesejahteraan warga Kota Pariaman.

" Jadi kami tekankan ke Dirjen yang ikut ke kunjungan spesifik agar segera menindaklanjuti seluruh proposal pengembangan pertanian yang diajukan Walikota Pariaman dengan segera. Jangan sampai janji-janji saja nantinya,"ujarnya.

Anggia juga tertarik dengan pola budidaya ikan di Kota Pariaman dengan kearifan lokal, yaitu ikan larangan. Ikan larangan ini pun ikannya khusus kearifan lokal sehingga memang pertanian terpadu cocok untuk Kota Pariaman.

Anggia Erma Rini berharap pertemuan ini akan menjadi pertemuan produktif, dimana DPR RI bisa menyerap trik-trik khusus dari Pemko Pariaman tentang bagaimana Kota Pariaman mengembangkan pertanian peternakan dan konservasi, termasuk apa permasalahan yang sedang dihadapi oleh Pemko Pariaman dan hal ini adalah kesempatan bagi kita semua untuk saling berbagi tentang solusi dari permasalahan yang dihadapi, tuturnya.

Sementera itu Walikota Pariaman, Genius Umar, mengatakan bahwa dirinya, mengucapkan terimakasih dan sangat bahagia dengan kunjungan ini.

"Hari ini merupakan hari yang membahagiakan bagi masyarakat Kota Pariaman, karena kita baru pertama kali dikunjungi oleh 18 orang anggota komisi IV DPR RI lengkap dengan dua orang dirjen dari Kementerian Pertanian RI dan Kementerian Kelautan dan Perikakan RI. Menghadirkan satu orang anggota DPR RI saja sudah hebat, tetapi hari ini 18 anggota DPR RI, yang dipimpin langsung oleh Wakil Ketua Komisi IV, Anggia Erma Rini.

Dua orang dirjen yang hadir yakni, Dirjen Holtikultura Kementerian Pertanian RI, Prihasto Setyanto, dan Dirjen Perikanan Budidaya Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) RI, TB Haeru Rahayu.

“Kota ini sangat beruntung bisa langsung berdialog dengan bapak/ibu wakil rakyat dan bapak dirjen kementerian, sehingga bisa disampaikan semua permasalahan terkait pertanian, peternakan dan perikanan di Kota Pariaman.”, ujar Genius.

Genius menjelaskan fokus utama Kota Pariaman pada awalnya adalah pariwisata perdagangan dan jasa. Namun saat awal pandemi nyaris seluruh fokus ini terdampak, kunjungan pun sepi. 

Ia pun menggerakan program-program pertanian yang memang tetap menjadi kebutuhan banyak orang. Program milenial bertani, mubaligh bertani hingga satu keluarga satu kolam ikan.

Program ini terbukti ampuh menopang perekonomian Kota Pariaman. Saat awal pandemi daerah lain pertumbuhan perekonomiannya minus, Kota Pariaman malah tumbuh positif 2 persen. Hal ini yang kemudian membuat Genius kembali menggerakan pertanian di Kota Pariaman.

Apalagi saat Genius membuka jalan lingkar selatan sepanjang 7 kilometer tanpa anggaran hanya swadaya warga dan keikhlasan warga menyerahkan tanah ternyata lahan-lahan yang dilewati jalan tersebut adalah lahan perkebunan warga. 

" Hal ini yang kemudian saya minta ke Komisi IV DPR RI agar kawasan yang sudah kami buka jalannya secara swadaya untuk dibantu pengembangan pertanian terpadu. Kawasan ini juga mendukung program water front city, menjadikan sungai sebagai sumber  kehidupan sehingga jalan-jalan disamping sungai dibuka, mendukung pertanian juga, pariwisata juga,"ujarnya.

Ia juga menjelaskan banyak proposal yang kita serahkan ke pemerintah pusat melalui  Kementerian Pertanian dan KKP ini, mulai dari Integrated Farming System, RPH (Rumah Potong Hewan), sarana dan pra sarana pertanian, sarana dan pra sarana pengelolaan sampah akhir secara sistem sanitary landfill, dan bantuan ternak, mulai dari sapi, ayam buras, itik dan kambing, serta bantuan untuk sarana pra sarana nelayan yang ada di Kota Pariaman.

Rombongan Komisi IV DPR RI ini juga mengunjungi kawasan pertanian terpadu di Desa Batang Tajongkek, Kecamatan Pariaman Selatan. Mereka juga melakukan Penebaran bibit ikan, Penanaman bibit buah dan peninjauan lokasi Integrated Farming. Selanjutnya rombongan menuju Desa Kampung Apar, untuk melakukan peninjauan pembibitan magot di Bank Sampah Sahabat Alam (BSSA) dan KAIC (Kampung Apar Inovation Center).

(rls)

Berita Terkait

Baca Juga