'Headline Lucu' Media Online Malaysia Beritakan Kemenangan Anies-Sandi

Rudrik Syaputra | Kamis, 20-04-2017 | 12:14 WIB
'Headline Lucu' Media Online Malaysia Beritakan Kemenangan Anies-Sandi
Headline berita di salah satu portal berita Malaysia terkait kemenangan pasangan Anies-Sandi berdasarkan hitungan cepat.

Covesia.com - Selain heboh di media sosial dan jadi trending topik, perebutan kursi nomor 1 DKI Jakarta juga menjadi headline di media Negara Jiran, Malaysia.

Dalam laporannya yang dimuat 20 April 2017, media utusan.com.my menurunkan berita dengan citarasa bahasa melayu yang kental.

Bagi publik Malaysia, gaya penulisan dan bahasa yang digunakan dalam berita tersebut tentu saja merupakan sesuatu yang biasa saja.

Hanya saja, bila dibandingkan dengan bahasa dan kebiasaan bertutur orang Indonesia, redaksional berita tersebut bisa saja membuat pembaca di Tanah Air tertawa kecil.

Dari pemilihan kata untuk judul "Ahok tewas di tangan Anies" misalnya, pembaca berita awam dari Indonesia barangkali akan mengira jika berita kekalahan Ahok di Pilkada DKI berakhir tragis.

Judul tersebut bisa saja dipersepsikan bahwa orang nomor satu DKI tewas usai Pilkada atas pesaingnya, yang sebentar lagi hampir dipastikan menggantikan posisinya.

Sementara, di tubuh berita, ada beberapa kata-kata yang dimuat, cukup sulit dipahami pembaca awan di Indonesia, di antaranya seperti;

  • pungutan undi (pemilihan)
  • pusingan kedua (putaran kedua)
  • pilihan raya (pemilu)
  • Suruhanjaya Pilihan Raya Negara (Komisi Pemilihan Umum)
  • Pusat-pusat pengundian (Tempat Pemungutan Suara)
  • Tunjuk perasaan (unjuk rasa)

Berikut berita yang sepertinya bakal membuat anda tertawa kecil sekaligus bersyukur bahwa rumpun melayu memiliki kekayaan bahasa yang patut dibanggakan.

Hanya saja, yang harus dipahami terlebih dahulu, berita berikut merupakan berita politik, bukan berita kriminal.

Ahok tewas di tangan Anies

JAKARTA 18 April -Bekas Menteri Pendidikan, Anies Baswedan mendahului pencabarnya, Basuki 'Ahok' Tjahaja dengan 58 peratus pungutan undi dalam pusingan kedua Pilihan Raya Gabenor Jakarta yang berlangsung hari ini.
Ahok menerima 42 peratus undian dalam keputusan tidak rasmi berdasarkan pengiraan awal oleh pusat pemantau pengundian swasta, Indikator Politik melalui 100 peratus undi yang dikira.
Anies, 47, dan Ahok, 50, memerlukan majoriti mudah untuk memenangi pilihan raya tetapi Suruhanjaya Pilihan Raya Negara hanya akan mengumumkan keputusan rasmi pada awal bulan depan.
Dalam pada itu, pilihan raya berkenaan berjalan lancar manakala pihak polis menahan seramai 15 individu yang cuba menimbulkan kekacauan di beberapa pusat pengundian di bandar raya ini yang mempunyai 10 juta penduduk.
Kira-kira 7.2 juta warga kota ini memilih calon masing-masing dalam pilihan raya itu yang disifatkan 'paling kotor, memecah belahkan dan berpuak-puak' oleh portal Jakarta Post.
Pusat-pusat pengundian ditutup pukul 1 tengah hari sebaik sahaja pengundi selesai melaksanakan tanggungjawab mereka manakala kawalan keselamatan di pusat-pusat pengundian itu dikatakan 'longgar' walaupun polis memaklumkan 66,000 anggo­tanya telah ditempatkan di seluruh ibu kota ini.
Pusingan pertama pilihan raya berkenaan yang turut dikenali sebagai Pilihan Raya Ketua Daerah (Pilkada) bagi Daerah Khusus Jakarta telah berlangsung bulan Februari lalu.
Namun pusingan kedua terpaksa diadakan berikutan tiada calon yang melepasi undi majoriti melebihi 50 peratus.
Pada pusingan pertama Ahok dan pasangannya, Djarot Saiful Hidayat mendahului pungutan undi sebanyak 44.17 peratus dan Anies dan Sandiaga Salahuddin Uno menerima 39.55 peratus undi.
Anak sulung bekas Presiden Indonesia, Susilo Bambang Yudhoyon, Agus Harimurti Yudhoyono hanya mendapat 16.27 peratus undi seterusnya terkeluar daripada pertandingan pusingan kedua.
Jurucakap polis Jakarta, Argo Yuwono berkata, pihaknya menahan dan memeriksa kenderaan yang menuju ke bandar raya ini bagi memastikan tiada 'pergerakan besar-besaran ke ibu kota ini'.
Di Jawa pula pihak polis turut mengadakan pemeriksaan terhadap kenderaan persendirian dan bas awam yang menuju ke Jakarta bagi mengesan objek tajam dan bahan letupan.
Pilihan raya berkenaan dicemari dengan pelbagai insiden termasuk tunjuk perasaan besar-besaran yang disertai lebih 100,000 penduduk Islam yang membantah pencalonan Ahok kerana didakwa menghina al-Quran.

(*/rdknext

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Berebut DKI 1

Komentar

Galeri Foto Terbaru Covesia.com

Hiburan

Foto Duta Reggae Indonesia Tampil di Panggung Utama Hongaria

Duta Reggae Indonesia Tampil di Panggung Utama Hongaria

Covesia.com - Ras Muhammad, penyanyi yang sering disebut sebagai duta reggae Indonesia, tampil di panggung utama festival reggae tahunan LB27 Reggae...

Ikuti Akun Twitter Covesia.com

Wawancara

Foto Hindari Masalah di Perbankan dan Pahami 'BI Checking' Dengan Benar

Hindari Masalah di Perbankan dan Pahami 'BI Checking' Dengan Benar

Covesia.com - Dunia perbankan sudah menjadi bagian dari rutinitas perekonomian di dunia. Setiap urusan keuangan nyaris tidak terlepas dari...

Website Monitoring